• Desa Kumbo RT 004 RW 002 Kecamatan Sedan Kabupaten Rembang, Jateng
  • desakumbo@yahoo.com
INFO
  • Website Resmi Pemerintah Desa Kumbo Kecamatan Sedan Kabupaten Rembang
  • Jadwal Vaksinasi Covid-19 Hari Selasa, 16 November 2021 Pukul 07.30 WIB di Balaidesa Kumbo

Isro' Mi'roj : Gus Ghofur Jelaskan Nabi Muhammad Sebagai Suri Tauladan yang Tepat

27 Februari 2022 Adm Berita Lokal Dibaca 115 Kali

Kumbo, kumbo-rembang.desa.id

Rais Syuriyah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Abdul Ghofur Maimoen atau yang akrab disapa Gus Ghofur menjelaskan terkait dipilihnya Nabi Muhammad sebagai utusan. Dipilihnya Nabi Muhammad sebagai utusan ini adalah pilihan yang tepat.

"Nabi Muhammad dipilih Allah karena beliau merupakan manusia seperti kebanyakan yang lain (dalam hal kehidupan). Hal ini memudahkan bagi umatnya untuk mencontoh," jelasnya.

Beda halnya dengan malaikat, apabila malaikat dipilih oleh Allah jadi utusan, maka kita akan sulit dalam mencontohnya.

"Coba bayangkan, semisal malaikat yang dipilih Allah. Ketika terjadi musibah, dan malaikat menasehati manusia, maka manusia juga akan bilang, 'lha kamu malaikat, tidak merasakan apa yang dirasakan manusia'," katanya sambil bergurau.

Hal itu diungkapkan dalam acara pengajian peringatan Isro' Mi'roj Nabi Muhammad SAW di Masjid Jami' Al-Ikhsan Desa Kumbo Kecamatan Sedan Kabupaten Rembang, Jawa Tengah, pada Sabtu (26/2) malam.

Pengasuh Pondok Pesantren Al Anwar Sarang itu juga menjelaskan, ketika orang Kafir diajak untuk beribadah kepada Allah, mereka menolak. 

"Mereka menolak dengan alasan, kenapa kalau Allah mengutus tidak mengutus malaikat saja. Kenapa mengutus kamu (Nabi Muhammad). Itu alasannya orang-orang Kafir," katanya.

Nabi Muhammad kemudian menjawab, 'kalau utusan itu malaikat, kalian mencontoh kesulitan. Tapi kalau yang diutus itu Muhammad, manusia akan mudah dalam mencontoh'.

"Coba kalau yang diutus malaikat, malaikat berkata 'saudara-saudara silahkan kalau malam bangunnya sebelum subuh, biar bisa shalat malam dulu," katanya.

Maka manusia juga akan membantah, 'kamu enak malaikat, lha kita ini manusia butuh waktu istirahat dan lain sebagainya'.

Gus Ghofur melanjutkan, kehidupan Nabi Muhammad ini seperti halnya manusia yang lain. Nabi diuji dengan meninggalnya istri, anak dan paman beliau.

"Nabi juga seperti orang kebanyakan, merasakan kesedihan. Ketika putra beliau meninggal, beliau juga menangis. Tapi kesedihan beliau juga tidak berlarut-larut," katanya.

Kontributor : Aan Ainun Najib

Silakan tulis komentar dalam formulir berikut ini (Gunakan bahasa yang santun)
Formulir Komentar (Komentar baru terbit setelah disetujui Admin)
CAPTCHA Image
Isikan kode di gambar